Peringati Hari Santri Nasional, NU Gelar Muslimat Berselawat

Dilihat 383 kali

BERITAMAGELANG.ID - Bupati diwakili Sekretaris Daerah Kabupaten Magelang, Adi Waryanto dan Menteri Ketenagakerjaan Republik Indonesia, Ida Fauziyah menghadiri Muslimat NU Berselawat dalam rangka memperingati Hari Santri Nasional Tahun 2023 bersama ustadzah Syarifah Lala Bafaqih di Lapangan drh. Soepardi, Sawitan, Kota Mungkid, Minggu (29/10/2023). 


Membacakan sambutan Bupati Magelang, Adi Waryanto menyampaikan, bersholawat di peringatan Hari Santri Nasional ini menjadi momentum yang tepat untuk merefleksikan perjuangan para kyai dengan santrinya dalam mempertahankan keutuhan negara kesatuan Republik Indonesia dari penjajah kolonial. 


"Kita jadikan acara yang baik ini untuk menata diri, menata hati, dan meningkatkan kembali keimanan dan ketaqwaan kita serta meneladani para alim ulama yang akan meningkatkan kecintaan kita kepada Baginda Nabi Muhammad SAW, melalui bersholawat," kata Adi.


Menurutnya, momentum ini harus dijadikan sebagai salah satu wujud transformasi diri, dan juga untuk membangun nilai-nilai luhur agar tercipta masyarakat yang madani dan menjadi langkah untuk mengamalkan nilai-nilai ajaran Islam dengan baik.


Karena hal tersebut seiring dengan pembangunan yang sedang dilakukan bersama, dalam upaya mewujudkan Kabupaten Magelang yang Sejahtera Berdaya Saing dan Amanah, maka perlu ditopang dengan kegiatan-kegiatan religius semacam ini.


"Kami memandang dan meyakini, bahwa pembangunan apapun tidak ada artinya, apabila tidak dibarengi dengan pembangunan di bidang sosial dan keagamaan. Mari kita muliakan kegiatan ini dengan melantunkan selawat bersama untuk mengetuk pintu langit kiranya bangsa ini segera dibebaskan dan dijauhkan dari segala musibah," ajaknya.


Menteri Ketenagakerjaan Republik Indonesia, Ida Fauziyah menyampaikan, berselawat momentum peringatan Hari Santri Nasional ini menjadi kontribusi bahwa santri tidak hanya ada pada hari ini, akan tetapi santri berkontribusi sejak sebelum ada NKRI. 


Menjadi santri merupakan suatu kebanggaan tersendiri, selain memiliki wawasan ilmu agama yang lebih, santri juga mempunyai kemampuan yang tidak dimiliki orang pada umumnya.


"Patut kita syukuri, patut kita ingat kembali dan patut kita motivasi lagi bahwa peran santri tidak hanya pada masa lalu atau masa kini, tapi peran santri harus kita persiapkan dari sekarang untuk masa yang akan datang," kata Ida Fauziyah.


Ida menambahkan, Indonesia akan membuat sejarah baru yaitu Indonesia masa depan atau Indonesia Emas di tahun 2045 nanti, dimana Indonesia akan sampai pada satu abad atau 100 tahun Indonesia.


"Saya berharap kita bisa lebih introspeksi diri dan juga bisa bersiap-siap untuk terus berkontribusi kepada santri untuk Indonesia lebih maju sesuai dengan tema Hari Santri Nasional, Jihad Santri untuk Kejayaan Negeri," tutupnya.



Editor Fany Rachma

0 Komentar

Tambahkan Komentar