Bawaslu Awasi Rancangan Alokasi Kursi dan Dapil Pemilu

Dilihat 2994 kali

BERITAMAGELANG.ID - Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Kabupaten Magelang memastikan pada Pemilu 2024 melakukan pengawasan terhadap rancangan alokasi Kursi, mulai dari Daerah Pemilihan (Dapil) untuk DPR RI Kabupaten Magelang berada pada Dapil Jawa Tengah VI dengan jumlah kursi yang diperebutkan 8 kursi, untuk wilayah daerah pemilihan VI meliputi Kabupaten Purworejo, Kabupaten Wonosobo, Kabupaten Magelang, Kabupaten Temanggung dan Kota Magelang. 


Dan untuk Daerah Pemilihan (Dapil) DPRD Jawa Tengah, Kabupaten Magelang berada di daerah pemilihan VIII dengan 8 kursi yang diperebutkan, dengan wilayah daerah pemilihan meliputi Kabupaten Magelang, Kabupaten Boyolali dan Kota Magelang. 


Untuk alokasi kursi DPRD Kabupaten Magelang menghasilkan 50 Kursi secara akumulasi masih sama dengan Pemilu 2019 dengan 6 dapil.


Jumlah daerah Pemilihan (Dapil) di wilayah Kabupaten Magelang saat Pemilihan Umum (Pemilu) mendatang masih tetap sama dengan 2019, yakni 6 dapil. Dua diantaranya merupakan wilayah yang rawan bencana gunung Merapi, yakni dapil 5 dan 6.


Koordinator divisi Sumber Daya Manusia, Organisasi, Pendidikan dan Pelatihan, M Yasin Awan Wiratno, mengatakan di awal tahapan Bawaslu Kabupaten Magelang telah mengirimkan surat imbauan agar dalam tahapan ini KPU Kabupaten Magelang mengacu pada PKPU Nomor 6 Tahun 2023 tentang Daerah Pemilihan dan Alokasi Kursi Anggota DPR, DPRD Provinsi, dan DPRD Kabupaten/Kota pada Pemilihan Umum Tahun.


“Berdasarkan hasil pengawasan kami, Karena penduduknya lebih dari 1 juta maka alokasi nya 50 kursi, sebelumnya rancangan tersebut beberapa kali sudah dilakukan uji publik oleh KPU Kabupaten Magelang dengan menghadirkan pakar maupun akademisi, praktisi, unsur pemerintah kota dengan audien partai politik, organisasi masyarakat serta stakeholders lainya termasuk Bawaslu Kabupaten Magelang, sebagaimana Pasal 195 UU 7 Tahun 2017 tentang Pemilu kemudian KPU di yang akan menyusun dan menetapkan rancangan tersebut,” kata Yasin Awan dalam keterangan rilis, Minggu (26/3).


Yasin menambahkan untuk pembagian Dapil  pada Kabupaten Magelang dapat dirinci sebagai berikut Dapil 1 (Borobudur, Mungkid, dan Mertoyudan) dan mendapat sepuluh kursi. Sedangkan, Dapil 2 (Salaman, Tempuran, dan Kajoran) mendapatkan tujuh kursi. Untuk Dapil 3 (Bandongan, Kaliangkrik, dan Windusari) dengan jumlah kursi tujuh. Kemudian Dapil 4 (Secang, Grabag dan Ngablak) sebanyak delapan kursi , dan Dapil 5 (Tegalrejo, Candimulyo, Pakis dan Sawangan) sebanyak delapan kursi serta terakhir Dapil 6 (Muntilan, Dukun, Srumbung, Salam dan Ngluwar) sebanyak sepuluh kursi. 



Hasil pengawasan rancangan tersebut Bawaslu Kabupaten Magelang sudah memastikan KPU Kabupaten Magelang telah menjalankan prinsip-prinsip sebagaimana amanat Pasal 185 UU 7 Tahun 2017 tentang Pemilu antara lain memperhatikan kesetaraan nilai suara, ketaatan pada sistem pemilu yang proporsional, proporsionalitas, integralitas wilayah, berada pada cakupan wilayah yang sama, kohesivitas dan kesinambungan.


“Bawaslu Kabupaten Magelang berharap dengan adanya penetapan alokasi kursi dan dapil ini maka perlu dilakukan sosialisasi secara meluas oleh KPU Kabupaten Magelang serta stakeholders terkait terutama peserta pemilu yang nantinya akan melakukan kontestasi pencalonan anggota legislatif,” ujar Yasin.

Editor Fany Rachma

0 Komentar

Tambahkan Komentar